Back to top

Berita

Warga Temukan Jejak Kehidupan Manusia Prasejarah

Selasa, 16 Februari 2016 , admin

Sejumlah warga menemukan yang diduga bekas-bekas kehidupan manusia prasejarah (manusia goa) di beberapa gua alam di Ds. Selasari, Kec. Parigi, Minggu (17/3). Gua alam yang memberi petunjuk adanya kehidupan manusia gua pada periode 9000 tahun sebelum Masehi tersebut, yaitu Gua Sutra Reregan, Gua Panggung, Gua Peteng, dan Gua Lanang.

Pasca penemuan tersebut, langsung dilakukan penelitian yang dilakukan oleh sekitar 8 (delapan) orang. Anggota tim peneliti berasal dari Deputi Penyuluh Bidang Kebudayaan dan Parawisata Kemendikbud, Budpora Kab. Pangandaran, dan anggota Karangtaruna, Desa Selasari.

Untuk diketahui, ciri kehidupan manusia prasejarah, hidup masih berpindah-pindah (nomaden). Untuk kelangsungan hidupnya mereka mendapatkan makanan yang disediakan oleh alam (food gathering) berupa cangkang kerang, siput (teng­gek/keong) atau hewan yang terdapat di hutan.
Sementara itu, perkakas yang digunakan terbuat dari batu (batu rijang/jasper), tulang, at­au tanduk. Perkakas yang biasa mereka gunakan berupa kapak genggam ujung tombak yang bergerigi, serta alat penusuk dari tanduk.

Adapun petunjuk kehidupan manusia prasejarah di Gua Su­tra Reregan, Gua Panggung, Gua Peteng, dan Gua Lanang, yaitu ditemukannya fosil cang­kang kerang (molusca) dan fosil tulang. Selain itu, ditemukkan perkakas berupa kapak (beliung) yang terbuat dari batu rijang, dan bebatuan lain yang dinamakan perkutor.
Ketua Karangtaruna Udin Tugaswara didampingi koleganya Narli, S.Pd menjelaskan, hamparan fosil molusca ditemukan di semua gua yang terdapat di Ds. Selasari Kc. Parigi (kedalaman sekitar 50 m -200 m). Selain di dalam gua, molusca juga berserakan di sekitar pelataran gua yang berjarak belasan meter dari pintu masuk ke dalam gua.

“Keberadaan molusca yang ditemukan di Gua Sutra Rere­gan, Gua Panggung, Gua Pe­teng, dan Gua Lanang volume­nya sangat banyak. Temuannya tidak saja di dalam gua tetapi juga di luar gua,” kata Udin.

Kabid Budpora Kab. Pa­ngan­daran Dr. Erik Krisna Yudha melalui Kasi Seni Budaya Aceng Hasim, M.Pd. menjelaskan, fo­sil molusca (cangkang kerang) yang terdapat di gua Ds. Sela­sa­ri diduga kuat sebagai sisa ma­­­kanan manusia prasejarah yang hidup di lokasi tersebut. Se­telah isinya dikonsumsi, cang­­kang kerang mereka gundukkan di sebuah sudut yang terdapat di dalam gua, atau di buang ke luar.

“Menurut kajian literatur, keberadaan fosil molusca di da­lam gua dalam jumlah yang ba­nyak diyakini sebagai sampah sisa makanan manusia prasejarah. Apalagi, di sekitar lokasi dite­mu­­kan juga fosil tulang, kapak beliung, dan beberapa buah perkutor, sehingga hal itu memberi petunjuk adanya ma­nusia prasejarah di sejumlah gua Selasari,” kata Aceng.

Deputi Penyuluh Bidang Ke­bu­dayaan dan Parawisata Ke­mendikbud, Agus Mulyana, SH. Membenarkan temuan molusca di beberapa gua di Ds. Se­lasari. Terkait temuan tersebut, pihaknya akan melakukan pe­nelitian lanjutan dengan melibatkan lebih banyak ahli yang terkait arkeleologi.

“Jelas ini temuan baru daerah Jawa Barat. Temuan jejak ke­hi­dupan manusia prasejarah, sebelumnya hanya ada di Gua Pa­won, Bandung Barat,” kata Agus.
Atas temuan molusca itu, di­duga di dalam goa di Selasari juga terdapat fosil manusia pra­sejarah. Melihat jejaknya, kata dia, gua-gua tersebut cukup lama dihuni oleh mereka


Berita Lain


Statistik  

Jumlah Penduduk Per Tahun